What to Learn from “My-600 Lb Life”

My 600 lb life poster (source image : common.wikimedia.org.)

Okay, let’s talk about reality show now! This is “My 600-lb Life”.

Kali ini saya akan berbagi pengalaman salah satu kegiatan saya selama masa pandemi, yaitu NONTON. I don’t have netflix karena ngapain wong saya pake indihome. Jadi saya langganan VIU karena tujuan awalnya pengen nonton drakor. Nah..setelah demam “world of married” kelar, agak bosen nih liat liat konten viu. Karena memang VIU itu lebih konsen ke drama/acara dari ASIA. Bisa dibilang acara luar asia gak ada. Sampai pada suatu hari mereka mulai masukkin acara dari TLC, seperti say yes to the dress, cake boss dan yang paling eye catching “MY 600 lb life”.


Sebenarnya ini tentang apa sih?

My 600 lb life bercerita tentang perjuangan seseorang dengan berat badan sekitar 600 pon (270 kg) bahkan lebih, untuk menurunkan berat badannya. Seperti yang kita tahu, di Indonesia statistik orang dengan berat badan sampai 600 pon bisa dibilang sangat minim. Kalaupun ada rata rata sudah masuk TV pasti. Kebetulan saya punya kakak yang saya perkirakan mungkin beratnya udh sekitar 150 an kg lah jadi saya bisa “related” dengan cerita ini.

So…berat 600 pon itu bukan main main hutang nurunin berat badannya. Anggaplah berat idealnya 70 kg aja, dia harus nurunin 200 kg, kebayang gak susahnya. Oleh karena itu salah satu cara yang efektif untuk pasien yang bener bener harus ditolong ini adalah dengan operasi bedah bariatric. Nahh apaan tuh?

Kalo bahasa awamnya, “ngecilin lambung”. Jadi manusia itu pas baru lahir paling lambungnya cuma sejempol. Kalo newborn menyusui sebenernya cuma butuh sedikit saja asi (sesuai dengan aliran asi ibu baru yang biasanya masih sedikit), kalau kebanyakan minum ASI gimana? “gumoh” alias dimuntahin susunya.

Nah lambung ini elastis, ikut kebiasaan makan kita. Kalau orang makan sedikit sedikit, lambungnya relatif kecil dan efeknya dia cepet kenyang. Tapi kalau orang biasa banyak makan (kek artis mukbang), itu lambungnya bisa membesar banget. Saya pernah liat artis mukbang, badannya ideal lah, pas diliat ternyata selama dia makan lambungnya membesar 3-4kali dari normal pas gak makan. Nah..diharapkan para pasien obesitas ini kalo lambungnya dioperasi biar kecil, kalo dia makan kebanyakan, dia bakalan muntah. Jadi otomatis beratmu akan turun.


Trus kenapa gak langsung operasi aja?

Wait, tunggu dulu. Jadi dokter yang bertanggung jawab mengambil keputusan dan mengoperasi pasien di acara ini adalah Dr. Younan Nowzaradan MD. Beliau adalah seorang dokter ahli bedah bariatrik di Houston, Texas, Amerika Serikat. Nah Dr. Now ini juga yang memutuskan akan mengambil kasus pasien ini atau tidak, walaupun di sebuah interview, Dr. Now mengatakan bahwa pada dasarnya dia gakpernah pilih pilih pasien, melainkan yang ada dia nerima pasien yang sudah tidak bisa ditangan dokter lain.

Bila si pasien dioperasi dalam keadaan 600 pon lebih, biasanya pasien ini udah ada penyakit bawaan, seperti diabetes, susah nafas, limfedema (ini banyak banget pesertanya yang kena ini, jadi kakinya bengkak banget) dan paling sedihnya, beberapa pasien itu udah gabisa jalan sama sekali, ototnya kaku. Dan perlu diinget, lambung ini elastis, kamu kecilin sekarang (bariatrik bisa motong sampe 70-80% ukuran lambung), kalo tetep rakus setelah operasi ya bisa melar lagi. Itulah kenapa sebelum operasi, Dr.Now bakal ngasih UJIAN ke para pasiennya.


Ujian Apakah Itu?

Pertama, semua pasien harus menurunkan berat badan sampai target yang Dr.Now anggap layak. Ada yang cuma diminta 10-15 kg sebulan, ada yang sampai 25 kg sebulan. Mereka akan ditimbang di hari kontrol dokter selanjutnya. Kalo pada takut, biasanya mundur mundurin jadwal kontrolnya. Dan yang paling ajaib adalah tipe tipe timbangan yang Dr Now punya, ada yang sekedar diinjek aja kek timbangan dirumah, ada yang pake pegangan kek alat bantu jalan, bahkannn…ada bed tempat tidur yang ada timbangannya otomatis tinggal pencet. Suatu hari bed rumah sakit yang ajaib ini timbangannya rusak, but show must go on. Dr, Now pake semacam derek atau apa gitu buat nimbang pasiennya. Bro,, langsung netes air mata liat adegan itu. Si pasien ya sakit lah diangkat2 pake crane crane an, si perawat udah tahan nafas full team memastiin nih tali gaputus (putuspun dibawahnya tempat tidur rs ini), dr. Now? harus tega, I wan’t to know the number ceunah.

Kedua, mau tau gak dietnya apa? diet 1200 kalori. Gapernah bener2 diceritain gamblang do and don’t makanannya apa aja, pokoknya dokter Now bakal ngasih list makanannya pribadi ke pasiennya. Kira kira dalam sehari, pasien cuma bisa mengkonsumsi 1200 kalori saja. Bisa bayangin gak, manusia yang biasa makan 4000-6000 kalori sehari, tiba tiba dikurangin 1200 kalori. Kita manusia yang mager aja, kalori harian nya sekitar 1800an kalori (sampai 2000 kkal, kalo kerjaannya berat bisa sampe 2500an). Bisa bayangin gak sih 1200 kkal tuh seberapa? Indomie goreng jumbo aja 560 kalori, thai tea dum dum? 300 an kalori, nasi putih 200 kalori. intinya 1200 kalori tuh bener bener minim, semacam kalori buat bertahan hidup aja. Walaupun bisa dimengerti karena sebagian besar pasien ini cuma tiduran aja sepanjang hari gak sambil ngejer zidan.

Ketiga, Ujian dari para enabler yang gak memberikan atmosfer diet yang baik. Ini adalah salah satu penyebab obesitas merajalela, karena kamu dikelilingi orang orang yang makannya gak sehat. Sebagai contoh, ini pasien kan sebenernya mayoritas kenapa bisa segede itu padahal dia gak bisa kemana mana, karena ada “enabler” yang ngebeliin dia makanan. Bahkan yang agak kacau, ada salah satu pasien yang dia emang punya pacar, pacarnya kerja dari pagi sampe malem, jadi duit dia hidup ya dari pacarnya. Nih mbak pasien agak beruntung sebenernya, karena masih bisa ke supermarket dll sendiri. Walaupun simalakama, dia itu merasa lebih puas makan pas gaada oranglain ngeliatin. Yang walhasil begitulah jadinya, karena gamau dihakimi orang.

Ada lagi yang sekeluarga pasien emang udah gede semua badannya, pas si pasien ini cuma bisa makan 1200 kalori, sodara sodaranya malah makan hamburger, kentang goreng, cola,,lah kan nangis. Ini sama aja kayak adek saya pas jaman awal puasa, dia tahan tahan aja kalo pas dia puasa ada yang minum dingin, asal jangan masak indomie goreng aja. Saya pernah iseng pas mens masak indomie dia beneran nangis sejadi jadinya nyium baunya.


Trus Endingnya Gimana Nih?

Mayoritas yang ikut program ini sih konsisten pada turun berat badannya. Ya gimana gak turun, dipantau berbulan bulan, Dr Now gak sekedar cuma operasi selesai, tapi juga dikontrol. Mereka juga kasih psikoterapi, terapi fisik, ahli gizi, bahkan ambulance khusus asalkan mereka bisa dateng buat kontrol. Walaupun sebenernya pertukarannya adalah cerita mereka disiarkan ke seluruh negeri (yang gak langsung aib keluarga dibawa bawa juga), dan..yang gak kuat jangan nonton ya, banyak gambar yang mengandung nudity misalnya pas pasien harus mandi ataupun emang kagak ada baju yang muat. Walaupun bagian sensitif di blurkan tapi kan tetep ya cyber bullying jaman sekarang kan gila gilaan. Bahkan ada kontestan yang meninggal loh tapi setelah acara.

Nah..berikut adalah hal yang bisa kita petik dari “My 600 lb Life ” versi saya:

  • Kalo kamu obesitas, cepat cari pertolongan medis. Kalian gabisa, menghakimi orang dengan kondisi obesitas dengan alasan kamu rakus atau males gerak. Gak sesimpel itu sayang. Kalo kamu googling chart penyebab obesitas, pusing kamu bacanya. Yang bisa mendeteksi penyebab kamu obesitas adalah dokter, stress pun bisa jadi penyebab obesitas.
  • Pola Hidup Sehat Itu Dimulai Sejak Amat Dini. beberapa pasien, bisa dibilang “gemuk sejak kecil”. Bahkan aku mangap ada yang 10 tahun udah 90 kg an. Kok bisa?? karena mereka dulu agak dibiarkan orang tua pas makan berlebih diawal. Biasanya pas orang tuanya dikasih tau tetangga/kerabat bahwa anakmu kok besar sekali, barulah si orang tua ini tersadar dan mulai mengontrol kebiasaan makan anak. Pernah denger pepatah gak? Makin dilarang makin ga bisa ditahan. Nah itu selalu kejadian. Makan banyak tuh gak salah, yang salah kalo yang dimakan yang gak guna cem junk food (buat anak kecil ya, dulu ibu saya gapernah larang saya makan, cuma makanan yang ada dirumah cuma yang dimasak mama, so I have no choice).
  • Makanan bukanlah pelarian, melainkan kebutuhan. Semua peserta “my 600-lb life” memiliki problem yang berbeda beda, ada yang dicuekin ortunya, ada yang punya ortu bermasalah (see? makanya dimulai dari kecil), namun mereka punya satu kesamaan, yang membuat mereka melupakan masalah mereka adalah makanan. Mereka merasa ketika makan mereka bahagia, lupa kesusahan, mungkin semacam efek minum minum atau narkoba buat beberapa orang stress. Mereka pengen berhenti, mereka tahu ini bakal bikin mereka cepet mati, tapi mereka gak bisa. Itulah kenapa hampir semua kasus di “my 600-lb life” memerlukan psikolog untuk mendampingi peserta.
  • Hidup sehat itu harus se-keluarga. Ada satu keluarga yang penyebab anaknya mulai seneng makan adalah karena ketika si ortu ada keperluan, mereka menitipkan anaknya ke tantenya. Tante, yang berniat menyenangkan hati keponakan, selalu memenuhi lemari si anak dengan snack semua jenis. Yang berakhir pada si anak berubah menjadi lebih betah tinggal di rumah si tante, daripada ibunya sendiri yang lebih tegas mengatur makanan. Dan faktanya, mayoritas peserta ini memiliki anggota keluarga yang “big” juga (kecuali yang pesertanya adalah anak adopsi dari keluarga sekarang).

So,begitulah cuap cuap saya mengenai reality show “My 600 lb Life”. Semoga menginspirasi readers sekalian buat lebih hidup sehat 🙂

See another my fav reality show here.

Published by

meutiafitrihasan

Meutia Fitri Hasan is a proud Indonesian, Geologist who also learn about Petroleum Engineer, Blogging since 2011, Lucky for having a good husband and a handsome son.

Leave a Reply

Your email address will not be published.