Nonton Film Yok : Review for Kim Ji Young, Born 1982

Official Poster for Kim Ji Young Born 1982

Disclaimer : Yang Gak Suka Spoiler? Anti Feminisme? Mohon Langsung Tekan Tombol X. ‘Cause I’m sure you won’t like my review for Kim Ji Young, Born 1982.

You could check my another film review here

Anda manusia yang masih berfikir Ibu Rumah Tangga itu kerjaannya apa aja? Galau mau abis lahiran resign atau lanjut gawe? atau anda berfikir bahwa wanita harusnya fokus urusan rumah? atau yang paling krusial,,

Anda pengen tahu Post Partum Depression itu apa?

Yak…tontolah film ini, here’s my review for: KIM JI YOUNG, BORN 1982.


Resensi Cepat Tanpa Spoiler

Kim Ji Young (Jung Yu Mi) ibu satu anak berumur 30 tahun(an), punya anak perempuan cantik berumur 26 bulan bernama Ah-Young. Suaminya? Siapa lagi kalo bukan Jung Dae Hyun (Gong Yoo), pekerja kantoran yang sangat sayang istri dan anak. Semuanya seems normal, sampai suatu ketika sang suami sadar ada yang tidak beres dari Ji Young saat dia ‘berani’ membalas kata kata ibu mertuanya dengan cukup berani pas Lunar New Year.




Mulai Spoiler Ya,,,

Mau tau gak apa yang dibilang Ji Young ke mertuanya?

Jadi awalnya si Ji Young yang udah capek setengah mampus beres beres, masak, ngurus ah young di rumah mertuanya (bayangin lo lebaran di rumah mertua dah, jadi korsel ini masih 11-12 indonesia patriarkinya, kayak menantu di rumah mertua pas lebaran lah). Si suami nya yaitu Dae Hyun, sebenernya sadar si istri capek dan berusaha banyak membantu pekerjaan rumah namun malah digodain si mertua dengan kata kata seperti,,

“aduhh anakku benar benar suami modern yang baik”

Kalau anda belum menikah, pasti anda mikir oh yaudah mertua gue memuji anaknya. Kalau anda udah nikah, pasti tau maksud dari si Ibu ini adalah

“heh Ji Young lo pasti banyak nyuruh nyuruh anak gue ya dirumah makanya dia jadi kebiasaan bantuin urusan dapur”

Pasti fix sebenernya niat si Ibu Mertua ini “menghina”.

Nih suaminya udh baik kan sebenernya, ngerti bahwa si Ji Young capek, dia udah atur biar si Ji Young sekeluarga balik sebelum adik suaminya (aka adik ipar dan suaminya) balik ke rumah si mertua ini, jadi gaperlu ketemu dan jadi lama lagi.

“Yok Jiyoung, semuanya udah gue siapin dan packing, cus abis cuci piring pulang”

EHHHHH SEKATE KATE SI BELL HIDUP TING TONG!

Isinya adeknya dan suaminya. lhaaa kena deh. Terdiamlah si Jiyoung kan, rame dah rumah. Trus sekate kate mertuanya ,

“aduuuh anakku sayang kamu pasti capek ya dirumah mertuamu, ayok sini duduk dulu, mama kangen. Jiyoung tolong potongin apel buat anakku, kasian capek dia”

Mendidih lah darah si Jiyoung ini, tiba tiba dia bilang gini,

“Hei Ibu, aku ini udah dari kemaren disini, aku juga pengen kali ketemu ibu bapakku juga sebagaimana kamu dengan anak perempuanmu. Aku rela melayani mu tapi kenapa aku harus melayani anakmu juga? tidakkah kamu mengerti perasaan orang tuaku?”

Terdiamlah seisi rumah Ji Young ini, langsung suaminya tancep gas bawa Ji Young ke mobil sama anaknya. Cuma bilang ibunya nanti kuhubungi lagi aja.

Apakah Ji Young Jahat? Yuk kita analisis 🙂





So, saya mencoba membaca artikel tentang post partum depression di web alodokter dan halodoc, agar lebih komprehensif, saya juga mengaitkannya dengan pengalaman pribadi saya. Kim Ji Young ini masuk kategori Post Partum Major Depression. Jadi kalo baby blues kan cuma dua minggu, ini bisa lebih lama dan salah satu indikasinya adalah Ji Young suka ngomong-ngomong gajelas (jadi ya, Ji Young ini suka ngomong tiba tiba ketus dan jahat ke orang lain, seolah olah bukan dia, dan DIA GASADAR DIA NGOMONG BEGITU). Tapi yang gue salut, Ji Young gapernah sama sekali nyakitin anaknya. Bahkan pas anaknya narik dia sampe kopi yang dia pesen tumpah, Ji Young biasa aja. Kalo gue ya bubar -.-“.

Tabah ya mbak,, emak capek ngurus anak (gambar dari CNN Indonesia, Copyright CJ&M)

Sekarang analisis saya mengenai prasangka orang orang tentang PPD adalah :

  • Pasti suaminya gak mencukupi kebutuhan istrinya, atau tukang pukul or gak mau bantuin? -> sayangnya tidak, liat si suami Ji Young, baik, sabar, tampan, kerja cukup duit. Tapi si suami ada kurangnya pasti. Seharusnya dari awal dia NYERET NYERET Ji Young buat ke psikiater alih alih nyembunyiin sakitnya ke Ji Young dan malah kasih tau keluarganya.
  • Mertua kampret nih. -> memang mertuanya ngeselin, tapi masih taraf baik menurut saya. Apalagi Ji Young gak sama mertua tinggalnya, jadi harusnya gak menderita banget.
  • Lingkungan? -> Tergantung Ji Young nya. Yah gimana gak jiper, mana ada sih cewek jaman sekarang yang cita citanya “jadi ibu rumah tangga”, serius deh. None of us even have dreamed of it when we are at elementary school. Ini juga salah lingkungan kita, apapun cita cita kita, jangan lupakan bahwa mungkin suatu saat kita akan jadi orang tua. Baik itu orang tua bagi anak kandung, anak tiri, anak asuh, atau peliharaan kita. Betul kan? kenapa semua di dunia ini harus diukur materi kan ya? seolah olah kalo sekolah tuh harus jadi orang (kerja), emang jadi orang tua gaperlu sekolah? Jadi si Ji Young ini selalu membayangkan diri dia bekerja lagi (soalnya dimana mana pemandangan ibu/single bekerja itu umum, mereka bisa aja nyewa nanny atau ke TPA buat anak). Bahkan ada satu scene yang cukup bikin sedih, Ji Young kecil nanya mamanya dulu mama cita citanya apa, trus dijawab jadi guru, trus dibales lagi sama Ji Young kok gajadi guru, gabisa kan mama harus jaga anak anak mama. Trus dibales begini sama Ji Young “Jadi gara gara aku mama gabisa jadi guru?”. Makjleb.

Berdasarkan pengalaman saya dan menonton film Kim Ji Young Born 1992 ini, PPD tuh bukan salah siapa siapa, tapi emang nasib aja bagi yang kena. Walaupun bisa diminimalisir dengan cara mengurangi mendengarkan nyinyiran orang dan mulai fokus dengan diri sendiri. Jadi kalo bilang yang kurang PPD kurang iman, kurang disayang suami dll, gebuk aja!

Tapi emang untuk PPD ini yang harusnya paling berperan ya suami, karena yang pertama kali sadar pasti suami. Namun walaupun suami sadar, kadang suami tuh gak ngerti mesti ngapain. Makanya ajakan suami nya ke psikiater tuh udah paling bener. Dan MVP di cerita ini ya suaminya sama ibu-nya Ji Young. Kenapa ibunya? Ibu – nya tuh sadar Ji-Young begini salah satu penyebabnya adalah karena emang dari kecil sudah mengakar bahwa cewek tuh cukup urusin rumah tangga plek. Bagian masa kecil Ji Young gabisa saya spoiler karena nulisnya aja udah sakit hati 🙁




So, here’s my review for Kim Ji Young, Born 1982. Please semua kalangan dan pihak tonton ya. Saya nontonnya di Viu.

Published by

meutiafitrihasan

Meutia Fitri Hasan is a proud Indonesian, Geologist who also learn about Petroleum Engineer, Blogging since 2011, Lucky for having a good husband and a handsome son.

Leave a Reply

Your email address will not be published.